slot online Panen138 Slot Gacor Panen77 388hero mansion77 pasang iklan neo177 PENTASLOT Eslot SlotVip indobet
Jika tidak bisa diputar: gunakan CHROME, bersihkan cache, lakukan reload browser. Report Link.
List Server
SUB

REVIEW FILM AMSTERDAM

| Min. | |
0
0 votes, average: 0.00 out of 50 votes, average: 0.00 out of 50 votes, average: 0.00 out of 50 votes, average: 0.00 out of 50 votes, average: 0.00 out of 5 (0 votes, average: 0.00 out of 5)
You need to be a registered member to rate this.
Loading...

Banyak dari ini benar-benar terjadi. Jadi Amsterdam terbuka. Ini menjadi perusahaan all-star baru oleh magnet penghargaan kontroversial David O’Russell. Pernah dikenal karena menang, hit indie skala menengah seperti Silver Linings Playbook dan The Fighter , O’Russell beralih ke urusan yang lebih muluk pada tahun 2013 dengan American Hustle . Itu adalah urusan yang glamor, berbelit-belit, dan sepenuhnya berlebihan. Amsterdam mengikutinya. Terlepas dari seberapa banyak film itu benar-benar terjadi, tidak diragukan lagi ada banyak hal.

Hal-hal mulai relatif koheren. Latarnya adalah New York dan tahun 1933. Christian Bale adalah Burt Berendsen, seorang veteran perang bermata satu dan petugas medis yang mencari nafkah dengan menambal bekas luka dan jompo yang sama. Ini adalah “kinerja” yang tertatih-tatih dan sengaja diartikulasikan – modal P – yang banyak membantu membangun nada surealis yang kooky dan samar-samar. Semacam potongan estetika di suatu tempat antara Wes Anderson dan Adam McKay.

Burt dipanggil oleh kawan lama, sekarang pengacara, Harold Woodsman (John David Washington – sangat terkendali) untuk menerima pekerjaan dari Elizabeth Meekins yang tertekan. Dia diperankan oleh Taylor Swift, di bagian lain yang mengesankan. Orang hanya bisa membayangkan berapa banyak peran utama yang harus ditolak Swift sekarang. Harry Styles harus memperhatikan. Elizabeth ingin Burt menyelesaikan otopsi ayahnya, komandan lamanya di Prancis, yang dia yakini telah dibunuh dalam perjalanan dari Eropa ke Amerika. Hal ini menyebabkan pertukaran yang sangat lucu mengenai Burt terakhir – dan hanya – dua mantan otopsi dan semangat sinis: ‘baik, kami tahu Anda baik dengan usus kecil’.

Burt merekrut pemeriksa medis yang gerah Irma St Clair (Zoe Saldaña) untuk membantu tugas tersebut dan, ternyata, Elizabeth sangat tepat dalam hal uang. Hanya saja, tidak lama kemudian dia juga dibunuh secara brutal, dengan Harold dan Burt dijebak atas perbuatan kotor itu. Misi pasangan untuk membuktikan bahwa mereka tidak bersalah membawa mereka kembali ke Valerie Voze milik Margot Robbie. Dulu, dia, Harold, dan Burt melarikan diri dari dunia ke purdah bohemia di Amsterdam pascaperang. Sekarang, dia terbelalak, gugup dan semakin curiga terhadap obat-obatan yang diminum oleh kakaknya (Rami Malek) dan saudarinya (Anya Taylor-Joy). Bahwa Valorie dan Harold masih saling mencintai tidak diragukan lagi.

Di sekitar sini hal-hal mulai terurai. Nada yang pertama kali ditetapkan dalam bidang kejahatan caper menemukan dirinya semakin sarat dengan masukan dari selusin genre lainnya. Yang terburuk dari ini adalah penambahan pelajaran sejarah yang sulit dan tidak ada perbandingan yang terlalu halus dengan politik Trumpian sekarang. Inspirasi O’Russell untuk film tersebut tampaknya adalah ‘Business Plot’ tahun 1933 yang kurang dikenal – di mana sekelompok kecil kapitalis kelas berat diduga bersekongkol untuk menggulingkan Roosevelt dengan kediktatoran – dan massa Capitol AS tahun 2021. Hasilnya adalah plot berkelok-kelok yang terbukti sulit untuk diikuti dan akhirnya turun menjadi akhir yang pekat dan sakarin. Sering kali kata ‘cinta’ dapat dilingkari menjadi kalimat sebelum pemirsa merasa harus muntah.

Urusan yang lebih ramping mungkin lebih baik untuk menarik perhatian. Namun, Amsterdam tidak hanya berantakan secara naratif, tetapi arus terus-menerus dari A-listers semakin membuktikan adanya gangguan. Di atas yang disebutkan di atas, Robert De Niro menjadi berita utama dan tidak ada penampilan kecil untuk Mike Myers, Andrea Riseborough, Michael Shannon, Matthias Schoenaerts dan Chris Rock. Sementara beberapa sangat indah – Taylor-Joy dan Riseborough di antaranya – yang lain terbukti melelahkan dan hampir seperti kartun. Dengan kaliber seperti ini, sulit untuk mengatakan apakah aktor atau sutradara yang salah.

Sama seperti American Hustle sebelumnya, Amsterdam setidaknya menawarkan tontonan visual. Desain kostum dan produksi oleh JE Hawbaker dan Judy Becker dengan hormat menggairahkan mata bahkan ketika pikiran terancam menyimpang. Adapun independensi yang membingungkan dari mata kaca Bale, pertimbangkan pikiran yang bingung.

Directors:
Actors:
Labels and Related Movies
Facebooc Comment

Nonton Film  REVIEW FILM AMSTERDAM

Layarkaca21 Website streaming film terlengkap dan terbaru dengan kualitas terbaik slot online. Hanya di INDOXXI kalian bisa nonton berbagai macam film berkualitas dengan mudah dan gratis tanpa harus registrasi, kami menyediakan berbagai macam film baru maupun klasik bagi para pencinta film box office subtitle indonesia secara lengkap dengan kualitas terbaik Indoxxi. Sekarang INDOXXI menyediakan layanan gratis youtube downloader untuk download film gratis (Android, iOS, PC) tanpa perlu install aplikasi / software. Mudah dan Cepat.

INDOXXI secara gratis tanpa keluar uang dan ngantri, apalagi kehabisan tiket!. Anda juga bisa streaming film barat terbaru atau nonton drama korea full season yang kami update dengan jadwal tvshows seri terbaik anda tidak akan ketinggalan lagi menikmati film series kesayangan anda dirumah dengan nonton film gratis sub indo lk21.