slot online Panen138 Slot Gacor Panen77 388hero mansion77 pasang iklan neo177 PENTASLOT Eslot SlotVip indobet
slot online Slot69 slot online gudang138 slot online slot138 pakar69 YOI4d slot

Godland (2022) 7.4644

7.4644
Trailer

Godland (2022) – Setelah pemutaran pertama Godland di TIFF, sutradaranya, Hlynur Pálmason tetap tinggal untuk menjawab beberapa pertanyaan. Pálmason menerima pertanyaan dari seorang hadirin tentang mengapa dan/atau bagaimana semua misionaris bisa jahat dari atas ke bawah, terlepas dari bagaimana mereka percaya bahwa mereka membawa diri mereka sendiri. Tema yang paling banyak muncul di kepala saya selama film adalah bahwa ia mengajukan banyak pertanyaan dan mungkin tidak begitu mengerti bahwa ia menjawab inti dasarnya. Pálmason menjawab pertanyaan itu dengan ragu-ragu, “Saya mendapati diri saya pandai mengajukan pertanyaan dan tidak terlalu banyak menjawabnya sendiri.” Pertanyaan yang tampaknya diperjuangkan Godland adalah, apakah tanah membuat orang-orangnya berkesan, atau apakah orang-orang membuat tanah itu tak terlupakan?

Kami mengikuti perjalanan pukat dari seorang pendeta Denmark, Lucas (Elliott Crosset Hove), yang ditugaskan untuk membangun rumah dewa di Islandia yang gersang dan gersang. Ambisi Lucas membawanya ke daerah asing dalam lanskap dan ragu-ragu dalam lidah, cukup luas bagi Lucas untuk membuktikan pencapaian di tanah airnya dan kekuasaan di tanah baru. Alias penjajah. Lucas juga membawa-bawa kamera raksasa, mencoba menangkap sesuatu yang ilahi, sesuatu yang membutuhkan kendali penuh dan sedikit improvisasi. Hal yang sama dapat dikatakan tentang sinematografi oleh Maria von Hausswolff, yang dapat memasukkan kehidupan tanah ke dalam ruang terbatas, mengetahui bahwa “ini dia atau bukan apa-apa”, memiliki relevansi yang tidak nyaman dalam gambar diam dan gambar bergerak.

Ya, pembuatan filmnya besar dan indah; sulit untuk tidak menikmati pemandangan menakjubkan yang ditawarkan Islandia. Pengalaman Palmasson dengan wilayah tersebut sangat berharga; mengendalikan visi momentum adaptasi atau mati yang perlu ditaklukkan Lucas, terlepas dari apakah tekadnya kosong. Karena itu, Godland layak dibandingkan dengan Herzog’s Aguirre, the Wrath of God dan Joesph Conrad’s Heart of Darkness. Namun, perbandingan yang lebih akurat mungkin dengan karya Kelly Reichardt’s Meek’s Cutoff, keduanya menggunakan rasio Akademi sebagai ilusi ketinggian tanpa menutupi kerapuhan mendorong kegilaan itu semua.

Ironisnya baik Godland dan Meek’s Cutoff melabuhkan protagonis mereka dengan panduan firasat. Ragnor, dimainkan dengan cemerlang oleh kolaborator Pálmason yang sering menjadi kolaborator Ingvar Sigurðsson adalah tembok yang tabah dan berawan tetapi tidak terlalu liar. Ragnor adalah tampilan sempurna dari dua bagian film, tanah, dan manusia. Jelas ditentukan oleh dua bidikan panorama panjang yang diatur oleh kicauan burung atau permainan anak-anak, Ragnor cukup ambigu dan keras kepala untuk membuat penonton mempertanyakan kontras yang sebenarnya antara kontrol tanah dan rakyatnya karena dia adalah satu dan sama. Apakah dia membacakan cerita rakyat aneh tentang aspirasi seorang pria untuk menghancurkan semua belut atau memohon doa karena dia “Penuh kotoran”, Ragnor adalah ancaman konstan tetapi mungkin pria yang paling murni. Dia dan Lucas dapat dan memang menghasilkan bentrokan tidak hanya kesalahpahaman tetapi juga fundamental yang mengarah pada kejatuhan yang “sangat indah”.

Skor yang menakutkan oleh Alex Zhang Hungtai tidak hanya meningkatkan ukuran kekosongan di tanah tersebut, tetapi juga menambah ketakutan. Bantingan perkusi dan senar bergerigi menambah kecepatan film yang sulit dipahami. Mencatat 138 menit, rasanya seperti berjalan jauh, lebih jauh dari itu, tetapi hampir selalu berhasil. Saya katakan hampir seperti babak kedua, meski lebih penuh peristiwa dan masih lamban dalam kecepatannya, terasa tergesa-gesa dalam mengembangkan jalur baru, tetapi jika berlanjut lebih lama, sulit untuk mengatakan apakah itu akan menjadi ujian kesabaran atau tidak.

Pada akhirnya, Godland tidak tahu apakah ia menjawab pertanyaannya sendiri, mungkin karena pada akhirnya ia ingin melakukan tugas itu. Tapi, secara ajaib, Godland memperjelas satu hal, ini bukan tentang siapa atau apa yang mendefinisikan tanah atau orang-orangnya. Kebenaran yang sangat dingin adalah kita menjadi tanahnya.

Godland akan dirilis pada tahun 2023 oleh Janus Films. Tautan untuk menyewa/membeli film akan ditambahkan di sini setelah dirilis.